Ramai-ramai Laporkan Pembakar Bendera

Kasus Pembakaran Bendera

Massa PDIP Kabupaten Bekasi
Pelepasan anggota PDIP yang akan ke Mapolres Metro Bekasi untuk melaporkan kasus pembakaran bendera, Sabtu, 27 Juni 2020. (Foto: Istimewa)
DEWAWEB

Urbanjabar.com, Kabupaten Bekasi – Massa dari PDI Perjuangan (PDIP) beramai-ramai mendatangi Mapolres Metro Bekasi di Jalan Ki Hajar Dewantara, Cikarang Utara, untuk melaporkan pembakaran bendera, Sabtu, 27 Juni 2020.

Pembakaran bendera PDI Perjuangan tersebut terjadi saat aksi PA 212 menolak Rancangan Undang-Undang Haluan Ideologi Pancasila (RUU HIP) di Jakarta, Rabu, 24 Juni 2020.

“Ini reaksi spontan yang dilakukan oleh kader-kader PDI Perjuangan Kabupaten Bekasi, bahwa kader sangat marah atas insiden pembakaran bendera di Jakarta kemarin,” kata Ketua DPC PDI Perjuangan Kabupaten Bekasi, Soleman kepada wartawan.

“Sudah kita putuskan, bahwa kita tetap menempuh jalur hukum, maka pada hari ini kita mengadukan permasalahan ini ke Polres Metro Bekasi,” tambah dia.

Soleman menyebutkan, menghargai mereka melakukan unjuk rasa, karena mengeluarkan pendapat di depan umum diatur dalam undang-undang. Namun dalam aksi tidak hanya pembakar bendera partai PDI Perjuangan, tapi menyesalkan massa aksi menyamakan PDI Perjuangan dengan PKI.

“Kita tidak menerima pembakaran bendera partai kami ya, PDI Perjuangan itu merupakan partai yang dilindungi oleh undang-undang. Partai kami itu murni partai politik, bukan PKI yang merupakan partai terlarang dan tolong jangan samakan,” ujarnya.

Dia meminta para kader maupun simpatisan PDI Perjuangan di setiap wilayah, untuk menjaga kondisi situasi daerahnya, agar tetap kondusif dan tidak main hakim sendiri.

“Sesuai perintah pusat kepada kami di daerah agar merapatkan barisan, Ketum kami Bu Mega mengintruksikan supaya mengedepankan proses hukum,” pungkasnya.

(eug)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here